Nasihat Untuk Para Muslimah (Bhg 4)

Syaikh Jamal Furaihan Al Harithi Hafizhahullah

Menjaga lisan

Seorang muslimah yang menghendaki pahala di sisi Allah, hendaknya menjaga lisannya dari perbuatan ghibah, mengadu domba, banyak bertanya dan juga dari perbuatan mengingkari kebaikan suami. Kerana kebanyakan majlis para wanita itu waktunya lebih banyak dihabiskan untuk perkara-perkara ini. Dan seolah-olah itu merupakan garam untuk makanan yang tidak terasa enak suatu majlis kecuali dengannya.

فعن حكيم بن حزام قال خطب النبي صلى اله عليه وسلم النساء ذات يوم فوعظهن وأمرهن بتقوى الله والطاعة لأزواجهن وقال: ( إن منكن من تدخل الجنة) وجمع بين أصابعه (ومنكن حطب جهنم) وفرق بين أصابعه، فقالت: الماردة أو المرادية يا رسول الله! ولِمَ ذلك؟ قال: (تكفُرْن العشير وتُكثرْن اللعن وتسوِّفن الخير)

Dari Hakim bin Hizam, ia berkata: Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam berkhutbah kepada para wanita pada suatu hari. Baginda menasihati mereka dan memerintahkan mereka untuk bertakwa kepada Allah Subhanahu wata’ala dan mentaati suami mereka. Lalu berkata: “Di antara kalian ini ada yang masuk surga.. (baginda merapatkan jari jemari tangan baginda), dan di antara kalian ini ada yang menjadi kayu bakar neraka (baginda merenggangkan jari jemarin tangan baginda)”. Salah seorang wanita berkata: “Tentu ia adalah seorang wanita yang durhaka, wahai Rasulullah! Dan mengapa demikian?”. Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam berkata: “Kalian mengingkari kebaikan suami kalian, sering melaknat dan menunda-nunda kebaikan”. (Diriwayatkan oleh Ibnu Hibban dalam Shahihnya)

Larangan tasyabbuh

Dan setiap muslimah hendaknya menjauhi perilaku meniru-niru wanita-wanita kafir dan wanita-wanita fasiq. Dalam cara berpakaian, model, dengan menghindari pakaian yang sempit dan terbuka -dari sisi manapun dan dari bahagian manapun-, dan yang nipis, pendek, seluar panjang, sandal atau kasut bertumit tinggi, dan menjauhi trend mengikuti fashion -seperti yang banyak disebut- tertentu, dalam soal pakaian atau potongan rambut.

Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam telah bersabda:

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

“Barangsiapa yang meniru suatu kaum, maka ia adalahdari kalangani mereka”. (Diriwayatkan oleh Abu Dawud)

Memperhatikan dalam hal berpakaian

Dan ketika menggambarkan segolongan wanita, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda”

صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا بَعْدُ، قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُوْنَ بِهَا النَّاسَ وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مَائِلاَتٌ مُمِيْلاَتٌ رُؤُوْسُهُنَّ كَأَسْنَمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ لاَ يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ وَلاَ يَجِدْنَ رِيْحَهَا وَإِنَّ رِيْحَهَا لَيُوْجَدُ مِنْ مَسِيْرَةِ كَذَا وَكَذَا

“Ada dua golongan dari penduduk neraka yang keduanya belum pernah aku lihat, pertama: satu kaum yang memiliki cemeti-cemeti seperti ekor sapi yang dengannya mereka memukul manusia. Kedua: para wanita yang berpakaian tapi telanjang, mereka menyimpang lagi menyelewengkan orang dari kebenaran. Kepala-kepala mereka seperti bonggol unta yang condong. Mereka ini tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium wanginya jannah padahal wanginya jannah sudah tercium dari jarak perjalanan sejauh ini dan itu.” (HR. Muslim no. 5547)

Imam An Nawawi dalam Syarh-nya atas kitab Shahih Muslim berkata:

“Hadith ini merupakan salah satu mukjizat Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam. Apa yang telah baginda khabarkan kini telah terjadi. Adapun “al kaasiyaat”, maka ia memiliki beberapa  pengertian. Pertama, ertinya adalah mengenakan nikmat-nikmat Allah Subhanahu wata’ala namun telanjang dari bersyukur kepada-Nya. Kedua, mengenakan pakaian namun telanjang dari perbuatan baik dan memperhatikan akhirat serta menjaga ketaatan. Ketiga, yang menyingkap sebahagian tubuhnya untuk memperlihatkan keindahannya, mereka itulah wanita yang berpakaian namun telanjang. Keempat, yang mengenakan pakaian nipis sehingga menampakkan bahagian dalamnya, berpakaian namun telanjang dalam satu makna. Sedangkan “maa`ilaatun mumiilaatun”, maka ada yang mengatakan: menyimpang dari ketaatan kepada Allah Subhanahu wata’ala dan apa-apa yang seharusnya mereka perbuat, seperti menjaga kemaluan dan sebahagainya. “Mumiilaat” ertinya mengajarkan perempuan-perempuan yang lain untuk berbuat seperti yang mereka lakukan. Ada yang mengatakan, “maa`ilaat” itu berlenggak-lenggok ketika berjalan, sambil menggoyong-goyongkan bahu. Ada yang mengatakan, “maa`ilaat” adalah yang menyanggul tinggi rambutnya. Iaitu gayanya para pelacur. “Mumiilaat” iaitu yang menyisirkan rambut perempuan lain dengan gaya itu. Ada yang mengatakan, “maa`ilaat” maksudnya cenderung kepada laki-laki. “Mumiilaat” iaitu yang menggoda laki-laki dengan perhiasan yang mereka perlihatkan dan sebagainya. Adapun kepala-kepala mereka seperti bonggol-bonggol unta, maknanya adalah mereka membuat kepala mereka menjadi nampak besar dengan menggunakan kain kerudung atau selempang dan lainnya yang digulung di atas kepala sehingga serupa dengan punuk-punuk unta. Ini adalah penafsiran yang masyhur. Al Maaziri berkata: dan mungkin juga maknanya adalah bahwa mereka itu sangat bernafsu untuk melihat laki-laki dan tidak menundukkan pandangan dan kepala mereka. Sedang Al Qoodhiy memilih penafsiran bahwa “maa`ilaat” itu adalah yang menyanggul tinggi rambut mereka sehingga menjadi seperti bonggol unta. Lalu ia berkata: ini menunjukkan bahawa maksud perumpamaan denganbonggol- bonggol unta adalah kerana tingginya rambut di atas kepala mereka, dengan dikumpulkannya rambut di atas kepala kemudian rambut itu berlenggak-lenggok ke kiri dan ke kanan kepala. Selesai.

Ibnul ‘Arobiy berkata: “Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam menyebut mereka berpakaian kerana pakaian yang mereka kenakan. Hanya saja baginda menyebut mereka telanjang kerana pakaian yang tipis itu menggambarkan tubuh mereka dan memperlihatkan keindahan mereka dan itu adalah haram”.

Al Qurthubiy berkata: aku katakan: ini adalah salah satu dari dua penafsiran ulama tentang makna ini. Yang kedua adalah bahwa mereka itu adalah perempuan yang mengenakan pakaian namun telanjang dari pakaian takwa yang tentangnya Allah Subhanahu wata’ala berfirman:

وَلِبَاسُ التَّقْوَى ذَلِكَ خَيْرٌ

“Dan pakaian takwa itu adalah lebih baik” (Al A’raaf: 26)

Dan ada sebuah syair berbunyi:

ذا المرء لم يلبس ثياب من التقى تقلب عريانا وإن كان كاسيا

وخير لباس المرء طاعة ربه ولا خير فيمن كان لله عاصيا

Orang yang tak mengenakan baju ketakwaan

Menjadi telanjang meskipun ia berpakaian

Sebaik-baik baju adalah taat kepada Tuhan

Dan yang membangkang-Nya sedikitpun tak punya kebaikan”

Dan dalam hadith dari Dihyah bin Kholifah al Kalbiy Radhiallahu’anhu, ketika ia diutus kepada Heraclius dan setelah kembali, Rasulullah memberinya kain qobthiyyah (sejenis kain yang nipis) dan berkata: “Kenakanlah baju pada tempat belahan kain ini dan berikanlah isterimu potongan kain untuk ia gunakan sebagai khimar”. Setelah Dihyah berlalu, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam berkata lagi: “Suruhlah isterimu untuk melapisinya dengan sesuatu supaya tidak nipis”. (Diriwayatkan oleh Al Hakim. Ia berkata: ini adalah hadith yang sanadnya shahih namun tidak dikeluarkan oleh Bukhari dan Muslim)

Abu Hurairah menyebutkan perkara kain nipis untuk pakaian wanita, maka dia berkata: “Perempuan-perempuan yang berpakaian namun telanjang, yang penuh dengan kesenangan namun menderita”.

Beberapa wanita dari Bani Tamim masuk menemui Aisyah Radhiallahu’anha dengan mengenakan pakaian nipis. Maka Aisyah berkata: “Kalau kalian ini wanita yang beriman, maka yang seperti ini bukanlah pakaian wanita beriman. Tapi kalau kalian bukan wanita beriman, maka nikmatilah pakaian seperti ini”.

Seorang pengantin wanita dihantar masuk menemui Aisyah Radhiallahu’anha dengan mengenakan kain nipis yang telah dicelup dengan ‘ushfur (sejenis tanaman yang wangi). Ketika Aisyah melihatnya, beliau berkata: “Perempuan yang mengenakan pakaian seperti ini belum mengimani surat An Nur”.

Penutup

Inilah yang dapat aku sampaikan, dan aku memohon kepada Allah Subhanahu wata’ala yang Maha Tinggi dan Maha Kuasa agar Ia menjadikan amalku ini sebagai amal shalih, dan menjadikannya ikhlas untuk-Nya semata, dan semoga dari amal ini, Ia tidak menjadikan sesuatu apapun untuk siapapun bersama-Nya, dan semoga Ia menerimaku bersama orang-orang yang shalih. Amin.

وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم أجمعين

Ditulis oleh: Abu Abdillah Jamal bin Furaihan Al Harithi

20/7/1426 H

Tamat

[Dinukil dari risalah Nashaih Syaikh Jamal Al Harithi lil Akhwatis Salafiyat. Diterjemahkan oleh redaksi http://akhwat.web.id dari tautan: http://www.sahab.net/forums/showthread.php?t=335750%5D

Sumber: http://www.facebook.com/note.php?note_id=344504535566693

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s